EVALUASI SUPERVISI PENDIDIKAN

Dewasa ini banyak diakui bahwa kemajuan dan perbaikan dalam pendidikan tergantung pada pengukuran hasil aktivitas pendidikan dan evaluasi terhadap pengukuran itu berdasar atas kreteria atau standar tertentu. Kedua faktor tersebut yaitu pengukuran dan penilaian memiliki interdepensi. Pengukuran berusaha menetapkan jumlah hasil pendidikan sedangkan penilaian berusaha menetapkan harganya secara kualitatif. Begitu pula dalam supervisi pendidikan, pengukuran dan penilaian digunakan untuk menentukan keberhasilan aktivitas supervisi pendidikan dalam hal ini merupakan program perbaikan. Pengukuran menyangkut penentuan jumlah perubahan yang diharapkan dalam belajar mengajar sedangkan penilaian berkenaan dengan penentuan harga terhadap perubahan-perubahan atau hasil-hasil yang dicapai.
Dalam merancang program evaluasi program supervisi pendidikan, supervisor harus mempertimbangkan tiga faktor, yaitu ruang lingkup evaluasi, metode evaluasi, dan penggunaan hasil evaluasi. Marilah kita bahas secara singkat faktor-faktor tersebut dengan harapan sehingga dapat memahami secara jelas mengenai ruang lingkup yang harus dievaluasi, metode yang dapat digunakan, dan penggunaan dari hasil evaluasi yang telah dilaksanakan.


1.     Ruang lingkup evaluasi
Ruang lingkup yang dimaksudkan disini adalah aspek-aspek apa saja yang akan dievaluasi. Dalam mengevaluasi program supervisi pendidikan aspek-aspeknya bisa mencakup aspek murid, guru, fasilitas dan sebagainya. Evaluasi terhadap masing-masing aspek tersebut harus lengkap. Dikatakan evaluasi yang lengkap apabila menyangkut segala aspek yang lengkap dan menyangkut segala aspek kehidupan masyarakat dan sekolah yang berpengaruh terhadap pertumbuhan murid dan guru. Sebagai contoh jika akan mengevaluasi pertumbuhan pendidikan murid, harus menilai kehidupan rumah tangganya, kehidupan masyarakatnya, kehidupan sekolahnya, peralatan di sekolahnya, dan reaksinya terhadap guru. Begitu pula jika akan mengevaluasi perkembangan guru, perlu menilai kedisiplinan guru. Kemampuan guru mengelola kelas, status sosial ekonominya, dan sebagainya. Semakin lengkap aspek-aspek yang dievaluasi akan semakin banyak pula informasi yang diperoleh dari hasil evaluasi tersebut dan selanjutnya akan semakin tepat pula dalam mengambil kesimpulan.
2.     Metode Evaluasi
Memang secara tradisional skala penilaian sering digunakan sebagai instrumen atau alat untuk menilai guru dan murid. Tetapi sebenarnya dalam evaluasi supervisi pendidikan yang modern metode tradisional tetap digunakan tetapi juga  dilengkapi dengan metode-metode lain, yang dengan demikian hasil evaluasi yang dapat diperoleh dengan tes dapat dipadukan dengan hasil evaluasi yang diperoleh dari metode-metode lain dengan harapan memperoleh hasil yang maksimal. Metode-metode yang juga dapat digunakan untuk mengevaluasi supervisi pendidikan adalah catatan anekdot, catatan pertumbuhan, daftar cek, inventory, interview. Kesemuanya dapat digunakan untuk mengukur aspek-aspek fisik, sosial, emosional, status, dan pertumbuhan mental.
3.     Penggunaan hasil evaluasi
Manfaat evaluasi supervisi pendidikan banyak sekali khususnya pelaksanaan supervisi pendidikan yang harus menyusun program supervisi pendidikan. Dengan pelaksanaan evaluasi supervisi pendidikan ini dapat memperoleh, informasi tentang kebutuhan-kebutuhan pada diri yang dinilai, kemudian dapat dijadikan dasar merancang pengalaman-pengalaman untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan itu. Hasil evaluasi juga dapat digunakan untuk menentukan sampai seberapa jauh tujuan-tujuan telah dicapai tujuan berikutnya. Bahkan dari itu melalui evaluasi ini dapat juga diketahui kekuatan-kekuatan dan digunakan kelemahan-kelemahan setiap individu. Dengan informasi ini guru dan supervisor dapat secara obyektif merancang pengalaman belajar berikutnya.
Keberhasilan supervisi pendidikan dapat dievaluasi dengan mengukur perubahan-perubahan dan perbaikan-perbaikan yang ada pada periode waktu tertentu dalam keseluruhan program pendidikan. William H.Burton dan Leo J Bruekner menyebutkan bidang-bidang yang akan diubah dalam,­ evaluasi keberhasilan program supervisi pendidikan sebagai berikut:
1.      Pertumbuhan dan perkembangan anak didik dalam menca­pai tujuan pendidikan.
2.      Perbaikan kurikulum.
3.      Perbaikan praktik pengajaran, termasuk perkembangan pribadi guru.
4.      Perbaikan atau peningkatan kualitas dan pemberdayagunaan kualitas materi pelajaran dan alat bantu belajar mengajar.
5.      Perbaikan hubungan sekolah dengan masyarakat.( William H.Burton dan Leo J Bruekner, 1966,)
Selain dari perubahan-perubahan seperti diatas sebagai dasar evaluasi bisa juga memperhatikan hal-hal lain, misalnya hasil kepemimpinan yang dicapai oleh mereka yang bertanggung jawab atas perbaikan belajar mengajar, pengukuran terhadap tujuan-tujuan program supervisi yang telah dicapai, aktifitas-aktifitas supervisor sehari-hari.
Untuk memperoleh data evaluasi yang lengkap perlu digali berbagai informasi. Informasi ini bisa datang dari staf sekolah dan dokumen-dokumen yang ada disekolah.Banyak metode yang dapat digunakan untuk mengali data ini, anatara lain dengan wawancara, observasi, angket, dokumen bidang studi. Kelengkapan yang akan dijadikan dasar pengambilan kesimpulan sangat penting. Makin lengkap data yang kita peroleh makin mendekati ketepatan dalam mengambil kesimpulan.
Selain mempertimbangkan metode-metode yang akan digunakan untuk memperoleh data yang lengkap, perlu kirannya juga mempertimbangkan pendekatan-pendekatan apa yang akan ditempuh dalam mengevaluasi supervisi pendidikan. Pada dasarnya ada dua pendekatan yang dapat digunakan oleh supervisi dalam mengevaluasi supervisi pendidikan, yaitu pendekatam berdasarkan kriteria dan pendekatan yang berdasarkan norma.
1.     Pendekatan evaluasi berdasarkan kriteria
Evaluasi yang menggunakan pendekatan ini mendasarkan diri pada ukuran mutlak. Istilah lain pendekatan ini adalah “Criterion Reverence Evaluation Approach”. Pendekatan ini menjelaskan bahwa sebelum supervisor mengadakan evaluasi ia telah menentukan patokan atau kriteria sebagai ukuran keberhasilan pelaksanaan supervisi pendidikan. Patokan ini telah dipegang teguh sebelumnya sehingga penentuan keberhasilan pelaksanaan program supervisi pendidikan didasarkan pada patokan atau kriteria ini.
Sebagai contoh supervisor menetapkan bahwa hasil evaluasi nanti, apabila seseorang telah menca­pai skor­ 65 ke atas, maka dapat dikatakan bahwa pelaksanaan supervisinya berhasil, sedangkan apabila mencapai skor 64 ke bawah, maka dapat dikatakan Bahwa pelaksanaan supervisinya tidak berhasil. Contoh lain misalnya supervisor membuat kelas interval dengan skor-skor­ hasil evaluasinya seperti berikut ini.
1.         Skor 00        –           20        adalah sangat kurang
2.         Skor 21        –           40        adalah kurang
3.         Skor 41        –           60        adalah cukup
4.         Skor 61        –           80        adalah baik
5.         Skor 81        –           100     adalah sangat baik
Begitulah seterusnya Supervisor bisa membuat bersama stafnya tentang kriteria yang akan digunakan dalam mengevaluasi supervisi pendidikan. Tetapi yang perlu diingat oleh supervisor adalah bahwa patokan atau kriteria telah dibuat sebelumnya terus dipegang teguh secara murni sebab ciri itulah yang berhasil pada pendekatan evaluasi berdasarkan kriteria.
2.     Pendekatan evaluasi berdasarkan norma.
Pendekatan ini disebut juga “Norm reference Evaluation Approch”. Pendekatan menggunakan ukuran yang relatif. Hasil nilai yang diperoleh untuk aktivitas tertentu berasal dari pengolahan skor-skor­ dengan norma tertentu. Pendekatan ini digunakan apabila menilai lebih dari satu supervisor, sehingga dapat membandingkan hasil evaluasi seseorang dengan hasil evaluasi orang lain. Dari sini dapat diketahui kedudukan seseorang dalam keseluruhan teman lainnya. Nilai seseorang belum dapat diketahui sebelum dicari rata-rata skor kelompok, kemudian skor masing-masing orang dibandingkan dengan skor rata-rata itu. Biasanya skor rata-rata ini digunakan untuk menentukan nilai sedang atau batas nilai keberhasilan seperti nilai 6 dalam skala 1 – 100.
Sebagai contoh adalah sebuah evaluasi yang skor maksimalnya 50. Berarti apabila berhasil mutlak akan mendapatkan skor 50. setelah dikumpulkan hasil penilainnya diketemukan hasil tertinggi dan hasil terendah 20, semua skor yang diperoleh ini sesuai dengan jumlah yang di nilai di jumlahkan yang kemudian di bagi jumlah responden yang dinilai. Hasil pembagian tersebut adalah 23. Berarti responden yang mendapatkan skor 25 akan memperoleh nilai 6, sedangkan untuk nilai responden lainnya tinggal menyesuaikannya, misalnya dengan membaca skala interval seperti berikut:
1.      Skor 39 – 42            akan mendapatkan nilai 10
2.      Skor 35 – 38            akan mendapatkan nilai 9
3.      Skor 31 – 34            akan mendapatkan nilai 8
4.      Skor 27 – 30            akan mendapatkan nilai 7
5.      Skor 23 – 26            akan mendapatkan nilai 6
6.      Skor  19 – 22            akan mendapatkan nilai 5
7.      begitulah seterusnya
Contoh di atas adalah jalan termudah. Namun sebenarnya pendekatan norma dalam penilaian dapat dilakukan melalui nilai-nilai baris skor-skor mentah, dapat melihat ranking, Kemudian dicari mean atau rata-rata hitung serta standar deviasinya. Setelah ini ditentukan skor standar sehingga dari skor standar ini dipindahkan ke nilai, yang menggambar­kan kualitas.
Selanjutnya ditinjau dari cara menggambarkan hasilnya ada dua cara, yaitu bisa berupa penilaian kuantitatif dan Penilaian Kualitatif. Dengan cara penilaian kuantitatif, cara penilaian ini hasilnya di wujudkan dalam bentuk angka-angka hasil penilaian ini sudah menggambarkan kualitas dari apa yang telah di nilai. Jadi bukan lagi berupa skor mentah yang baru menggambarkan hasil pengukuran yang menunjukkan frekuensi atau jumlah. Sedangkan dengan cara penilaian ini hasilnya di wujudkan dalam bentuk pernyataan dengan kata-kata. Misalnya: Baik, cukup kurang sangat kurang dan sebagainya. Biasanya cara penilaian kualitatif ini akan lebih obyektif apabila didasarkan atas pengolahan data yang berupa angka juga Sebab tidak mudah begitu saja mengatakan baik apabila tidak didasari oleh data tertentu. Begitu pula kreteria “Baik” itu harus jelas mengapa dikatakan demikian.


Program evaluasi harus didasarkan atas kriteria sebagai arahan untuk menentukan daya yang harus dikumpulkan dan sebagai dasar untuk menginterpretasi data. Dalam mengembangkan kriteria ini perhatian harus difokuskan pada faktor-faktor primer dan ultimat, jadi bukan faktor-faktor sekunder. Hal ini dimaksudkan agar hasil evaluasi dapat mencapai keobyektifan yang tinggi. Kriteria bisa didasarkan atas kesuksesan pengalaman sekolah lain sebagai penentu. Hal ini dapat dilakukan dengan studi program supervisi, penemuan-penemuan penelitian, opini para guru staf, murid-murid dan pelengkapan fisik yang ada di masing-masing sekolah.
Secara umum evaluasi supervisi pendidikan harus memenuhi kriteria sebagai berikut:
1.     Harus mengukur tujuan yang ingin dicapai
Apabila tujuan supervisi pendidikan adalah demi peningkatan atau perbaikan proses belajar mengajar, maka evaluasi program supervisi pendidikan pun harus diarahkan untuk menilai apakah program supervisi pendidikan itu sudah mencapai tujuan atau belum. Disamping itu evaluasi supervisi pendidikan juga harus diorientasikan pada tujuan evaluasi itu sendiri. Tujuan evaluasi itu sendiri dapat berupa identifikasi atau inventarisasi pembinaan dan pengembangan sebagai umpan balik dan sebagai pengecekan.
2.     Obyektif
Obyektif pada pembahasan ini berarti sesuai dengan kenyataan yang dilaksanakan oleh program supervisi pendidikan. Apabila program supervisi pendidikan baik hasilnya, maka katakanlah baik, dan apabila kurang berhasil katakanlah kurang berhasil. Keberanian mengungkapkan adanya itulah yang menjamin keobyektifan evaluasi. Tentu saja perlu adanya kelengkapan data dan pelibatan semua pihak dalam evaluasi. Antara penilai dan pihak yang dinilai harus ada saling keterbukaan.
3.     Lebih didasarkan atas observasi daripada hasil interpretasi.
Interpretasi adalah aktivitas memanda dan memberikan opini kepada suatu obyek. Hal ini akan mengandung subyektifan penilai. Interpretasi dapat digunakan untuk menganalisa hasil observasi yang berupa data.
4.     Mengukur proses dan hasil
Kegiatan supervisi pendidikan selalu berproses. Hasil yang dicapai adalah terwujud dari proses yang berlangsung sebelumnya. Hal ini sesuai dengan prinsip kontinyu dalam evaluasi supervisi pendidikan pendidikan . Oleh sebab itu evaluasi tidak hanya dilakukan setelah hasil supervisi pendidikan terwujud, tetapi selama proses supervisi dilakukan harus diadakan penilaian.
5.     Dilaksanakan dengan penuh kerjasama
Dalam efektivitas evaluasi supervisi pendidikan, supervisor tidak perlu berada sendiri. Untuk menilai kegiatan atau aktivitas supervisi ia dapat bekerja sama dengan guru-guru dan bahkan dapat juga bersama dengan murid-murid dalam porsi kecil, atau mungkin perlu juga bekerja sama dengan supervisor lainnya. Oleh sebab itu evaluasi supervisor sendiri, tetapi juga bekerja sama dengan orang lain. Dengan demikian data dapat diperoleh lebih lengkap karena datang dari banyak sumber.
Suatu program evaluasi harus didasarkan pada kriteria yang merupakan petunjuk dalam menentukan data apa yang akan dinilai dan sebagai dasar dalam mencari/menginterpretasikan data. Dalam hal ini perhatian harus difokuskan pada masalah primer bukan pada daya yang sekunder. Dasar pemuatan kriteria tersebut dapat didasarkan pada pengalaman-pengalaman sekolah lain dalam rangka pelaksaaan program supervisi (supervisory program), penemuan-penemuan studi riset, pendapat-pendapat para ahli didik, dan potensi khusus dari staf, siswa dan perlengkapan fisik sekolah.

Baca Juga  Soal PKn Smt !

Berikan Tanggapan Anda